Skip to main content

SAWASDEE Seafood Restaurant

12 Desember 2014 (Jum'at)


Jalanan begitu padat ketika kami memutuskan untuk berangkat makan (lagi) di salah satu tempat makan Thai. Masih penasaran dengan Tom Yam, alhasil kami meluncur ke Sawasdee. Kali ini yang buat gw begitu bersemangat karena temen gw Lawya yang traktir. Thx ya Lawya ^_^ lain kali kita taruhan lagi ya. Hehehe...
Awalnya temen gw ada kasi beberapa pilihan alternatif, dari mulai Daebak, Wak Noer, Jitlada, Pilastro. Tapi dengan perdebatan berhari-hari, akhirnya pilihan jatuh ke Sawasdee. Temen gw recomend banget disitu dan setelah gw cek ke temen-temen yang lain bilang gak bakalan rugi kalo kesana. Ok kita kesana!! Berhubung kali ini di traktir, gw gak mau salah tempat dong. Hahahaha
Kali ini gw gak pegang kendali apapun buat pilih menu. Bukan karena temen gw gak kasi pilih. Tapi karena gw bener2 gak ngerti. Bingung! Semua gambar aneh dan semua tulisan di menu juga buat pusing (walaupun ada tulisan terjemahannya). Pelayannya sih tergolong ramah walaupun gw baru sadari kalo ekspresinya jarang terlihat senyum. Mungkin bawaan lahir x. 

Setelah ikut2an sok ngerti waktu ditanya temen gw "ini ok?" Gw jawab ok ok! Dalam hati gw ya lapar banget. Apapun gw bisa telan saat itu. 

Pilihan jatuh ke 5 item makanan:
1. Kaiban Toey /kalau gak salah ini Ayam Pandan (IDR 50.000,-) *
Gw tanya ke temen gw tentang rasanya gimana? dia malah bilang kurang enak seperti dulu. Gw perlu bertanya sih, soalnya kadang gw kurang percaya sama lidah gw sendiri khusus buat makanan yang packaging nya agak aneh. Waktu masih dibungkus si mirip dodol ya.. tapi begitu dibuka isinya mirip mayat, pucat banget. Hm.. tapi gw bisa habis 3 juga.

2. Kao Phad Blacan/Nasi Belacan (IDR 42.000,-) ***
Untuk nasi yang satu ini gw recomend deh. Nasinya terasa berbumbu dan berbulir. Disampingnya disajikan mangga muda, daging ayam cincang bumbu, udang ebi dan telur. Tapi setelah selesai makan, baru temen gw bilang kenapa gak pesen nasi nenas (Aaarggh suka x gt.......!)

3. Phad Thai/ Kwetiau Goreng (IDR 40.000,-) *
Sebenarnya awal menu ini, gw berharap lebih. Gw pikir ada sesuatu yang berbeda dari Kwetiau nya. Tapi ternyata ya sama aja dengan di tempat2 lain. Untuk menu yang satu ini sih ada penyesalan sedikit, karena bersisa tidak habis dimakan. Tau rasa dan bentuk begini, mending gw pesan Tom Yam nya pake bihun.

4. Po Tek Pla/Tom Yam (IDR 40.000,-) ****
This is it.. menu yang gw nantikan "Tom Yam without Santan". Untuk Tom Yam ini kita pesan hanya Ikan saja tanpa udang dan onderdil seafood lainnya. Maklumlah temen gw gak suka seafood yang lainnya selain ikan. Dari dulu gw cari tomyam dengan cita rasa seperti ini (gw juga udah lupa rasa Tom Yam di tempat lain) Tapi berhubung kali ini kena di lidah. So saya pilih la ini jadi yang terbaik untuk sementara. Karena kita hanya berdua, jadi kita pesan porsi setengahnya saja. 

5. Kai Hum Kok/ Bakso Ikan Telur Asin (IDR 42.000) ***
Ini pesanan yang terakhir yang ditawarkan ke gw. Gw tertarik karena ada telur asinnya. Well.. rasanya lumayan. Tapi perut terlalu full buat habisin. Yah terakhir bersisa banyak, gw bawa pulang deh buat ngemil dirumah. Teksturnya tidak lembut sih tapi juga tidak terlalu keras. Telur asinnya juga tidak asin seperti yang terlihat. Gw coba cicipi sausnya. Ternyata mirip saus kacang cair yang tidak padat include potongan timun di dalamnya. Gak ngerti juga sih itu saus apa, tapi paling gak cocok juga lah baksonya kita cocol pake tu saos. 

Setiap datang kesana biasanya dikasi beberapa pilihan Compliment (Ubi Thai, Pisang Santan, Bubur Sum2). Dan karena kita pesan beberapa item menu saja dan hanya berdua. Compliment yang ditawarkan hanya satu. Hm.. pelit juga hehehe. 
Banyak yang bilang Ubi Thai nya enak, so kita pilih la Ubi Thai sebagai barang gratisannya. 

Penampakannya sih seperti yang disebelah. Tapi rasanya..bisalah.. Mantap!! Gw mau makan banyak-banyak. 

Untuk minuman kita pesan Thai Cream (@IDR 28.000,-). Kalau gak suka pake cream ya boleh minta Thai polos aja. Biasanya ada dua pilihan, cream atau lemon. 

Jadi TOTAL kita bedua makan incl. Tax and Serv IDR 316,250,-




Ini bukan blog khusus kuliner. Hanya sekedar share dan tulis supaya bisa remind gw beberapa tahun ke depan, apa saja yang gw makan waktu di Sawasdee. Kalau simpan Bill ya lama2 juga ilang dan tulisannya larut habis oleh waktu. Umur bertambah pun ingatan bisa memudar. Hahahaha.....,,
Ngomong2 soal masakan Thai.. Gw rindu Golden Thai.

-oo-

Comments

Popular posts from this blog

RESTORAN KEMBANG TANJUNG MORAWA

Medan, 19 April 2019
Setiap hari aku itu selalu melewati Restoran Kembang pada saat pergi dan pulang kerja. Dari mulai penimbunan sampai dengan sudah jadi sekarang ini. Banyak simpang siur mengatakan tentang tempat ini. Dari mulai tempat permainan, atau ini adalah cabang Lembur Kuring atau cabang resto yang berada di wilayah sana juga. Apalagi ada kaum yang nyinyirin kalau restonya gak bakal rame karena ada penjual yang tidak elok di satu sejajaran Resto. Duh ya, Restonya segede gaban gitu diributin dengan penjual yang ada di sejejarannya. Dan ini tempat juga di tengah-tengah dengan tembok yang gagah. Aroma apapun gak masuk dan yang ada aroma masakan dia yang keluar sampe kemana-mana buat lapar. Ah itu percakapan orang sirik aja.
Dan pada saat sebelum Cheng Beng 2019, mereka langsung gubrak buka dengan nama Restoran Kembang Indonesia. Yang katanya satu group dengan yang di Medan. Duh aku langsung kepengen makan dan seret Thicka Perempuan sebagai salah satu partner kulinerku.

Lokasinya…

SEOUL GARDEN MEDAN

Ruko Mall Centre Point Medan 061-80510177
10nov2015 Kali ini kulineran sambil nebeng traktiran ultah nya @meueat. All u can eat ala2 Korea yang dulunya pertama kali buka di Sun Plaza Medan. Tahun ini mereka coba kembangkan sayap2 nya ke lokasi yang rame penduduknya, Ruko Mall Centre Point Medan. Kalau ke mall ini, gw rasanya berada di Hongkong karena kebanyakan keturunan @meueat disana daripada gw. Hehehehehehe....,,
Hari H ultahnya temen gw ini jatuhnya hari biasa so karena teringat Seoul Garden di Sun Plaza yang selalu rame, kita seharusnya gak terlalu khawatir gak dapet tempat. Fact : kita sampe sana dan bener-bener hanya kita yang kunjung, 1 tamu sebelumnya selang kami datang mereka juga pergi. Agak2 terasa kaku sih diruang kosong yang dingin, hanya ada aku kamu dan para pelayan. 
Nuansa berbeda sekali dengan yang di Sun Plaza.. Di CP suasananya terlalu terbuka dan luas sejauh mata memandang. Jadinya jika gak rame, rasanya kita jadi tontonan para pelayan. At least wa juga gak terla…

BENJOLAN DI BAWAH DAGU

Kalau yang namanya sakit tentu gak ada yang bisa menolak kehadirannya. Dan itu terjadi padaku setelah pemilu 17 April 2019 terlewati. Masih ingat dikepala saat beberapa hari setelah pemilu, aku doyan maen laptob sampe tengah malam sambil megganjalkan bantal ke leher. Selang tiga hari berlangsung, aku merasakan sakit di leher dibawah dagu dan kucoba meraba wilayah yang sakit dan ternyata ada benjolan di bawah dagu. Jantungku pasti berdetak kencang karena takut bendol apa ini. Dalam hati mungkin perlahan-lahan akan berkurang dan menghilang. Jadi tidak ada terpikirkan akan ke dokter periksa dan hanya mencoba searching di Internet saja untuk tau penyakit apa ini.

Ku coba beraktifitas seperti biasanya dan hangout bareng teman. Tapi sepertinya bendolan semakin besar dan mulai membuat leherku pegal dan terasa tercekik. Pikiranku makin resah dan semakin gencar mencari tau apa ini. Hal yang kurasakan saat itu tidak ada merasa perih di kerongkongan. Tidak ada ruam atau mata di bendolan. Hanya …