Skip to main content

KEDAI TUAN NYONYA Komp. Grand Cemara Asri

21 Desember 2014 (Minggu)


Gw tertarik datang ke Kedai Tuan Nyonya karena kemaren coba buka link kulinermedan. So..gw coba ajak temen gw Lawya buat temenin ke sana. Ternyata Lawya sudah ada janji temennya buat ke SOHO. Oke deh gw rencana pending dulu dan mengalihkan jadwal makan siang gw ke jualan bubur yang ada di Mangkubumi.

Tapi ternyata last minute, temen gw bersedia temenin gw coba makanan di Kedai Tuan Nyonya. Emang rejeki gak kemana. On the way.................,,
Pertama kunjung, kita agak khawatir dengan ke halal an makanannya. Karena kalau dilihat packaging dari luar gedung...masih terasa kental dekor Chinese nya. Tapi karena di web tidak tertulis No Halal, ya gw yakin ini pasti halal.
Begitu masuk terasa suasana kuno dan etnik2 jawa. Hanya ada terlihat 1 wanita duduk di ujung ruangan dan 1 cowok Chinese mempersilahkan kami duduk dan melihat menu. Di menu itu tertulis bahan yang disajikan dalam keadaan fresh dan Halal. Gw langsung senyum lebar ke arah temen gw.

Wah begitu kita sudah memilih menu, ternyata wanita yang duduk di ujung ruangan tersebut adalah ownernya dan juga temen gw. Alhasil kita jadi ngobrol2 deh sambil tunggu pesanan makanan. Dan cowok Chinese tadi yang layanin kita ternyata suaminya. Ini salah satu usaha kulinernya di Medan. Konsepnya sih simple, lebih mengarah ke makanan2 sehat dan traditional.

This is it! Makanan satu persatu datang:

Laksa Nyonya (IDR 25,000,-) **



Gw coba psan menu ini karena sedikit tertarik dengan point view nya yang lumayan nice. Untuk masalah rasa karena berhubung gw tidak terlalu suka santan kental, bener2 gw susah buat habiskan. But anyway over all good. Bahan-bahannya memang terasa masih segar dan bumbu2nya tidak terasa terlalu kuat di lidah.

Ngohiang (IDR 15,000,-)* & Cakwe Udang (IDR 18,000,-) ** 


Kedua makanan ini pesanan Lawya. Hm..katanya dia gak mau makan berat karena masih kenyang. Jadi hanya pesan untuk cemilan saja. Ngohiang ini yang berada di sebelah kiri gambar. Teksturnya ringan dan berbulir tidak padat. Ada potongan jagung didalamnya dan gw rasa ada kandungan Jahe ya. Tapi gw gak terlalu suka sih. Rasanya gak kenal di lidah.

Nah untuk Cakwe Udang, lumayan kena di lidah. Ringan dan simple. Cocok buat cemilan ringan. Tapi Lawya masih lebih terkesan dengan Cakwe di Mornink Glory. Next kita kesana ya , biar gw juga bisa bandingin.

Tuan Nyonya Delight (IDR 18,000,-)** & Es Alpokat (IDR 16,000,-)**


Untuk Tuan Nyonya Delight gw lupa tanya Lawya rasanya apa sih. Tapi waktu minum gw liat sih dia fine2 aja, no complain.

Nah untuk Es Alpukat sih oke2 aja rasanya. Kita berdua tetap kejar es Alpukat jika ada. Dan memastikan apakah Alpukat adonan tepung atau memang bener2 asli. Tapi tetap masih Macehat jadi juaranya untuk Es Alpukat. Hehehehehe

Kedepannya gw berharap bisa ketemu Es Alpukat yang bisa ngalahin Macehat.

Total pengeluaran kita Inc Tax & Serv. IDR 103,960,-












  Ms Agnes , Me & Lawya

Comments

Popular posts from this blog

RESTORAN KEMBANG TANJUNG MORAWA

Medan, 19 April 2019
Setiap hari aku itu selalu melewati Restoran Kembang pada saat pergi dan pulang kerja. Dari mulai penimbunan sampai dengan sudah jadi sekarang ini. Banyak simpang siur mengatakan tentang tempat ini. Dari mulai tempat permainan, atau ini adalah cabang Lembur Kuring atau cabang resto yang berada di wilayah sana juga. Apalagi ada kaum yang nyinyirin kalau restonya gak bakal rame karena ada penjual yang tidak elok di satu sejajaran Resto. Duh ya, Restonya segede gaban gitu diributin dengan penjual yang ada di sejejarannya. Dan ini tempat juga di tengah-tengah dengan tembok yang gagah. Aroma apapun gak masuk dan yang ada aroma masakan dia yang keluar sampe kemana-mana buat lapar. Ah itu percakapan orang sirik aja.
Dan pada saat sebelum Cheng Beng 2019, mereka langsung gubrak buka dengan nama Restoran Kembang Indonesia. Yang katanya satu group dengan yang di Medan. Duh aku langsung kepengen makan dan seret Thicka Perempuan sebagai salah satu partner kulinerku.

Lokasinya…

SEOUL GARDEN MEDAN

Ruko Mall Centre Point Medan 061-80510177
10nov2015 Kali ini kulineran sambil nebeng traktiran ultah nya @meueat. All u can eat ala2 Korea yang dulunya pertama kali buka di Sun Plaza Medan. Tahun ini mereka coba kembangkan sayap2 nya ke lokasi yang rame penduduknya, Ruko Mall Centre Point Medan. Kalau ke mall ini, gw rasanya berada di Hongkong karena kebanyakan keturunan @meueat disana daripada gw. Hehehehehehe....,,
Hari H ultahnya temen gw ini jatuhnya hari biasa so karena teringat Seoul Garden di Sun Plaza yang selalu rame, kita seharusnya gak terlalu khawatir gak dapet tempat. Fact : kita sampe sana dan bener-bener hanya kita yang kunjung, 1 tamu sebelumnya selang kami datang mereka juga pergi. Agak2 terasa kaku sih diruang kosong yang dingin, hanya ada aku kamu dan para pelayan. 
Nuansa berbeda sekali dengan yang di Sun Plaza.. Di CP suasananya terlalu terbuka dan luas sejauh mata memandang. Jadinya jika gak rame, rasanya kita jadi tontonan para pelayan. At least wa juga gak terla…

BENJOLAN DI BAWAH DAGU

Kalau yang namanya sakit tentu gak ada yang bisa menolak kehadirannya. Dan itu terjadi padaku setelah pemilu 17 April 2019 terlewati. Masih ingat dikepala saat beberapa hari setelah pemilu, aku doyan maen laptob sampe tengah malam sambil megganjalkan bantal ke leher. Selang tiga hari berlangsung, aku merasakan sakit di leher dibawah dagu dan kucoba meraba wilayah yang sakit dan ternyata ada benjolan di bawah dagu. Jantungku pasti berdetak kencang karena takut bendol apa ini. Dalam hati mungkin perlahan-lahan akan berkurang dan menghilang. Jadi tidak ada terpikirkan akan ke dokter periksa dan hanya mencoba searching di Internet saja untuk tau penyakit apa ini.

Ku coba beraktifitas seperti biasanya dan hangout bareng teman. Tapi sepertinya bendolan semakin besar dan mulai membuat leherku pegal dan terasa tercekik. Pikiranku makin resah dan semakin gencar mencari tau apa ini. Hal yang kurasakan saat itu tidak ada merasa perih di kerongkongan. Tidak ada ruam atau mata di bendolan. Hanya …