Skip to main content

TAMAN SIMALEM RESORT




Sudah lama banget gw gak jalan-jalan ke Simalem Resort, apakah sudah banyak perbaikan atau masih dengan kondisi sama. Makanya begitu Lawya n the gank ngajak ke Simalem, gw sih langsung lanjut.
Kita gak terlalu banyak persiapan, hanya penyesuaian jadwal kosong berempat. Dan setelah gw pulang dari Padang, kita akhirnya menyepakati untuk berangkat tgl 18 April 2015. Mobil cek done, hotel cek done, keuangan cek done.
Pukul 12.00 siang kita selesai ngantor dan langsung meluncur ke Brastagi. Cuaca begitu panas dan perjalanan sedikit terhambat karena banyak lokasi persinggahan. Ada yang ke ATM, toilet lah dan isi minyak. Hahahaha kapan berangkatnya.
Pukul sudah menujukkan jam 2 siang dan Cindy mulai buka suara kelaparan. Ya gw juga kelaparan sih, makanya begitu touch down di Hill Park, kita langsung singgah lunch di Nasi Garuda


Makanan gak pilih di hidang karena repot banget dan terkadang gak ngerti campuran kuahnya. Maklum anak muda semua, bawaannya mau pada simple aja.


Nah ini kita berempat, Cin - Me - Law - Jen. Masih sempat selfie sebelum melanjutkan perjalanan. Suasana sudah mendung tiba-tiba dari siang yang begitu terik pada saat kita masih di medan. So kita buru-buru bergegas ke mobil buat lanjutkan perjalanan. Bener aja...begitu jalan, hujan langsung mengguyur mobil kita dan mengantar kita buat menepi kembali ke Air Tebu yang terkenal di Brastagi. Rasanya gak akan adil jika belum menikmati es tebu setiap ke Brastagi. Es tebu ini berada di pengkolan hampir mendekati Mikie Holiday.


Segelasnya seharga IDR 10 dan bener-bener seger habis. Lu gak bakal ngerasain serat tebu di dalamnya. Sayangnya perut sudah kenyang banget, padahal dingin-dingin enaknya nikmatin semangkuk cinta Indomie kuah. Sruup..sruup.. tapi apa daya perut sudah tidak mengijinkan.

Hujan makin lebatnya sehingga kami semakin semangat terus2an selfie sampai hujan mereda. Hahhaha padahal dalam hati, gw takut banget disambar petir. Ok perjalanan tinggal sedikit lagi karena kita harus segera bersih-bersih karena masih sisa-sisa kepulangan dari kantor.
Begitu touchdown Mikie Holiday Hotel, kita disambut dengan redanya hujan dan langsung check in di kamar yang udah kita pesan 1 minggu sebelumnya.


Aaaah sampai dan kita mulai melakukan ritual gantian di kamar mandi dan istirahat terlebih dahulu. Rencananya sih jalan-jalan di sekitar hotel dan ke kota buat makan malam. Kalau makan malam di hotel yaaah di medan juga banyak. 


Pukul sudah menunjukkan jam 6.20 sore dan perut juga sudah mulai terasa kosong. Berhubung jarak kamar hotel sudah jauh kami tinggalkan, kami pun langsung lanjut keluar. Padahal gw masih pake sendal hotel yang tembus kalo kena becek. Gpp deh.. daripada harus balik ke kamar lagi, capek!.

Kita meluncur ke kota di rintik nya hujan dan kegelapan malam. Suasana masih begitu ramai padahal banyak yang asumsi bahwa Sinabung pada saat itu lagi mengeluarkan lahar dingin. Hingga akhirnya kita tiba di kota dan memilih makanan yang di pinggir-pinggir jalan. Berhubung gw sendiri muslim, kita tetap hunting makanan yang halal. Sory guys jadi sulit huntingnya, secara makanan non halal ya pastinya banyak di Brastagi.

Berderet-deret stan makanan di pingir jalan yang jualan mie goreng, nasi goreng, ayam bakar dan lainnya. Tapi Cin minta wa ajak mereka putar 1 jalur kota, hingga akhirnya kita berhenti di tempat yang lumayan familiar. Ya.. gw pernah juga makan disana waktu dulu.


Diantara tempat yang lain, disini yang paling pas buat dinner. Tempatnya lapang dan lumayan bersih. Kita langsung milih pesanan, miehun goreng, nasi goreng, indomie goreng, ayam panggang dan teh hangat. 


Sebenarnya sih rasa makanannya biasa aja. Hanya karena berhubung dingin dan rame2 bareng temen, makananpun jadi terasa nikmat. Cin dan Jen diam membisu diantara piring dan mejanya. Ternyata tidak butuh waktu lama, mereka selesai melenyapkan tumpukan makanan di atas piring. Selera makan mereka luar biasa. 

Sudah mulai letih dan badan, rambut gerah akhibat asap panggangan di tempat makan. Akhirnya kami memutuskan untuk balik ke hotel dan mandiiii. Kita bergegas untuk tidur cepat buat ngembalikan stamina buat besok paginya start to Taman Simalem Resort.

In the monink.... BF @ Mikie Holiday Restaurant. Bener-bener perut dibuat full biar lama laparnya. Hahahaha...


Setelah sarapan, kita bergegas ke kamar dan packing kembali barang2 kita. Oke here we go, pukul sudah menunjukkan 9.30 pagi dan kita lanjut perjalanan utama kita yaitu Taman Simalem Resort.
Perjalanan mungkin tidak terlalu sulit jika kita lewat Kabanjahe. Ntah kenapa gw paling doyan lewat jalan panah tiga. Padahal jalannya sempit dan naik turun. Tapi untungnya masih mulus dan hanya beberapa lobang di jalan.
Setelah menjelajah jalan setelah Cin dan Jen terlelap tidur karena kekenyangan. Kita tiba juga di Taman Simalem Resort. Tempatnya masih sama tidak ada perubahan dari tahun 2011 terakhir gw kunjung. Malah sepertinya makin berkurang keindahannya. Jalan-jalan banyak yang sudah tidak mulus dan berlubang, sayang sekali.

Kita coba langsung ke Pearl of Lake Toba nya, tapi masih panas banget cuaca berhubung kita sampai pukul 11.00 siang. Jadinya kita lanjut ke View of Tongging.


Bener-bener kaki diuji nyalinya. Jalan sana sini di cuaca yang begitu panas.. capek banget. Hingga akhirnya tenaga udah mau habis dan sudah banyak selfie sana sini. Kita pun kembali ke markas (mobil) dan kunjung tempat makan yang ada di peta Simalem.


Kodon-kodon Restaurant, berada di terusan arah mau ke One Tree (pohon satu2nya di puncak bukit). Walaupun gak pake AC, asal berteduh dari sengatan matahari, suasana sudah terasa sejuk.

Kita pesan Nasi goreng Taman Simalem, Nasi goreng kampung dan Mie Gomak. Minumannya dari buah segar, so no need es batu kata si mbaknya. Murni bener-bener dari buah2an tanpa campuran pemanis ataupun yang lainnya. So.. we try n bener-bener seger. Gw jadi lebih butuh minumnya daripada makannya.

After lunch @ Kodon Cafe kita coba ambil view dibawahnya yang lumayan terjal (bahaya buat anak-anak).

Di kejauhan kita bener-bener seluas mata memandang melihat Danau Toba. Next kita lanjut ke One Tree. Lokasi ini bener-bener bebas hambatan dan hanya ada satu pohon di tengah2nya. Untuk mobil jalan ke atasnya juga lumayan terjal dan banyak krikil-krikil. Kanan kiri hanya hutan yang tidak berpenghuni. Agak-agak serem juga sih. Hahahaha. Tapi begitu sampai diatas bukit, semua terbayarkan.


Hanya ada 3 mobil diatasnya dan karena gemuruh sudah mulai menampakkan batang hidungnya. Kita langsung bergegas turun setelah puas menikmati keindahan alam dan ber selfie ria. Jalan lumayan terjal dan ada bekas lokasi longsor, jadi sangat berbahaya jika kita turun dalam konsidi hujan lebat nantinya.

Next kita lanjutkan perjuangan yang terakhir untuk melihat Pearl of Lake Toba


Untung kondisi udah sepi pas kita sampai di Pearl of Lake Toba. Jadinya bebas buat ambil view buat foto-foto. Biasanya begitu sampai, semua pengunjung langsung berfoto ria di daerah ini. Berhubung tempat sudah di set dari pengelola sebagai tempat foto-foto. Istilahnya disini central semua perjalanan di Simalem.


Setelah berfoto I Feel free seperti Syahrini, waktu sudah menunjukkan pukul 4 sorean dan supaya gak terlalu malam sampe Medan, kita pun bergegas pulang. Keluar dari Simalem Resort kita masih melewati daerah yang sama yaitu ke arah Panah tiga. Tapi tetep aja keluarnya ntah nyasar sampe mana. Kita masuk ke kota Brastagi, bukannya kan Panah Tiga. Hahahaha... 4 x gw kemari, 4 x juga dengan rute yang berbeda.

Cuuussss... sampai juga kita di jagung. Sambil renggangkan badan, kita singgah di Panatapan Brastagi. Tempat ngumpulnya jagung bakar dan  jagung rebus. Dingin-dingin hujan, beneran buat jagung gak terasa panas, padahal asap sudah mengepul di sekitarnya.


Gara-gara Cin yang sexy, kita jadi kena Candid sama bapak2 di Panatapan. Yaaaah pake acara ditawari kopi susu gratis pulak. Hahaaha.. all rite then Brastagi.. see u next time. Kita bakal kunjung kembali buat maen wahananya. See yaaaa...

Comments

Popular posts from this blog

RESTORAN KEMBANG TANJUNG MORAWA

Medan, 19 April 2019
Setiap hari aku itu selalu melewati Restoran Kembang pada saat pergi dan pulang kerja. Dari mulai penimbunan sampai dengan sudah jadi sekarang ini. Banyak simpang siur mengatakan tentang tempat ini. Dari mulai tempat permainan, atau ini adalah cabang Lembur Kuring atau cabang resto yang berada di wilayah sana juga. Apalagi ada kaum yang nyinyirin kalau restonya gak bakal rame karena ada penjual yang tidak elok di satu sejajaran Resto. Duh ya, Restonya segede gaban gitu diributin dengan penjual yang ada di sejejarannya. Dan ini tempat juga di tengah-tengah dengan tembok yang gagah. Aroma apapun gak masuk dan yang ada aroma masakan dia yang keluar sampe kemana-mana buat lapar. Ah itu percakapan orang sirik aja.
Dan pada saat sebelum Cheng Beng 2019, mereka langsung gubrak buka dengan nama Restoran Kembang Indonesia. Yang katanya satu group dengan yang di Medan. Duh aku langsung kepengen makan dan seret Thicka Perempuan sebagai salah satu partner kulinerku.

Lokasinya…

SEOUL GARDEN MEDAN

Ruko Mall Centre Point Medan 061-80510177
10nov2015 Kali ini kulineran sambil nebeng traktiran ultah nya @meueat. All u can eat ala2 Korea yang dulunya pertama kali buka di Sun Plaza Medan. Tahun ini mereka coba kembangkan sayap2 nya ke lokasi yang rame penduduknya, Ruko Mall Centre Point Medan. Kalau ke mall ini, gw rasanya berada di Hongkong karena kebanyakan keturunan @meueat disana daripada gw. Hehehehehehe....,,
Hari H ultahnya temen gw ini jatuhnya hari biasa so karena teringat Seoul Garden di Sun Plaza yang selalu rame, kita seharusnya gak terlalu khawatir gak dapet tempat. Fact : kita sampe sana dan bener-bener hanya kita yang kunjung, 1 tamu sebelumnya selang kami datang mereka juga pergi. Agak2 terasa kaku sih diruang kosong yang dingin, hanya ada aku kamu dan para pelayan. 
Nuansa berbeda sekali dengan yang di Sun Plaza.. Di CP suasananya terlalu terbuka dan luas sejauh mata memandang. Jadinya jika gak rame, rasanya kita jadi tontonan para pelayan. At least wa juga gak terla…

BENJOLAN DI BAWAH DAGU

Kalau yang namanya sakit tentu gak ada yang bisa menolak kehadirannya. Dan itu terjadi padaku setelah pemilu 17 April 2019 terlewati. Masih ingat dikepala saat beberapa hari setelah pemilu, aku doyan maen laptob sampe tengah malam sambil megganjalkan bantal ke leher. Selang tiga hari berlangsung, aku merasakan sakit di leher dibawah dagu dan kucoba meraba wilayah yang sakit dan ternyata ada benjolan di bawah dagu. Jantungku pasti berdetak kencang karena takut bendol apa ini. Dalam hati mungkin perlahan-lahan akan berkurang dan menghilang. Jadi tidak ada terpikirkan akan ke dokter periksa dan hanya mencoba searching di Internet saja untuk tau penyakit apa ini.

Ku coba beraktifitas seperti biasanya dan hangout bareng teman. Tapi sepertinya bendolan semakin besar dan mulai membuat leherku pegal dan terasa tercekik. Pikiranku makin resah dan semakin gencar mencari tau apa ini. Hal yang kurasakan saat itu tidak ada merasa perih di kerongkongan. Tidak ada ruam atau mata di bendolan. Hanya …