Skip to main content

SOUP TODAY


Jl. Diponegoro No. 9 Medan

12092015
Baru beberapa bulan buka, tempat makan ini sudah banyak dibicarakan di media penggila kuliner. Wajar aja, kami begitu penasaran pengen coba juga. Tapi minggu lalu, kita kecolongan waktu tiba disana pukul 8 malam. Jadinya udah full banget sampe kita gak dikasi masuk lagi sama tukang parkirnya. 
Sabtu kemaren sih kapok mau coba ke Soup Today lagi. Cuma karena pas lagi jemput temen kulineran yang satu lagi Lidya di Sun Plaza, eeeeh lewat Soup Today hampir jam 7an ternyata masih beberapa mobil. Gara-gara bertiga berembuk dan Lidya memutuskan Soup Today, gw langsung tancap gas putar balik masuk ke parkiran yang masih banyak tempat. Padahal awalnya rencana mau ke cafe yang baru buka juga di Multatuli, Hahahahahahah.. ini namanya keberuntungan!!


Nuansa tempatnya sih rumahan banget. Serasa kayak makan di jaman2 dulu. Tapi kayaknya lebih enak dateng kemari malaman ya. Soalnya semuanya menggunakan kipas angin, bukan AC. Mungkin biar tetap kelihatan legendaris nya hahahaha.
Pilih-pilih tempat duduk, kami bertiga cari yang dekat dengan teras dalam dan kipas angin. Biar tetep nyaman makannya. Maklum waktu itu cuaca masih ekstrim, karena polusi asap.

Pilih-pilih menu dengan 3 kepala sebagai penentu mau makan apa yang pasti lama siapnya. Sedangkan gw sama Lawya aja bedua, bisa bertengkar dulu pilih menu. Apalagi waktu itu kami bertiga. Belum lagi temen gw yang satu lagi, belum liat menu udah ntah kemana2 liat2 ruangan. Untung aja pelayan nya dengan sabar, tongkrongin meja kami. Hahahaha....,,

Buncis XO (15rb)***

Ini menu kesukaan Lidya yang pertama kali disebut begitu liat menu. Buncis yang ditumis dengan citarasa ebi dan sejenisnya. Rasanya bener-bener menggigit dan strong. Gw yang gak suka sayur, malah sibuk juga gigitin setiap batangnya. 



Sup Bakso Kombinasi (12rb)****

Sup yang terdiri dari kombinasi bakso ikan, rumput laut dan tahu ini memberikan citarasa bawang putih yang kuat. Seperti makanan fav Chinese pada umunya, suka dengan racikan bawang putih yang banyak. Jadi kalo yang gak suka bawang putih, jangan coba2 pesan ya. Taste nya oke dan pastinya ukuran porsinya kecil yang disajikan khusus buat 1 orang saja. 

Ayam Goreng Sere (39rb)****

Ayam dengan potongan kecil-kecil ini, terasa lembut dan gurih. Aroma sere pun terasa banget di setiap gigitannya. Gak perlu repot makannya, cukup digigit aja, dagingnya udah gampang terkelupas. Tapi gak tau deh Lawya, makan sebijik aja lamanya seperti setahun. Kopek sana sini padahal udah tinggal tulang. 

 Daging Ikan Panggang (58rb) *****

Ini nih yang di recomend sama mbak pelayannya sebagai salah satu lauk makan kami. Bagi gw rasanya begitu sempurna dan kali ini gw mau kasi bintang lima. Daging ikan panggang yang lunak dengan saus manis pedas yang melumuri panggangannya ngebuat gw ketagihan. Walau kecil dengan harga 58rb, tapi udah buat lidah gw puas. Awalnya gw kira hijau-hijau nya cabai, tapi ternyata itu tumisan irisan daun dan bawang putih. Untung aja Lawya makan sedikit, hehehehe jadinya dapat jatah lebih banyak.

Nasi Claypot Today (15rb) ***

Untuk rasa nasi klaypot sih rasanya sama seperti nasi Claypot pada umunya. Hanya saja memang gw akui semua bahan-bahannya terasa segar. Ukurannya kecil dan disajikan untuk 1 orang aja. Kita sih pesen bukan karena pengen, tapi mau coba aja sebagai salah satu alternatif dari nasi putih. Lawya dan Lidya cuma icip-icip sikit dan gw yang harus habisin semuanya. Padahal tadi udah full banyak makan nasi putihnya.. Ampun lah waktu itu kenyangnya.

Jus Bengkuang & Jus Timun (9rb)***

Ngeliat cangkirnya, gw jadi teringat masa-masa nenek gw yang tinggal di jalan Sutomo dulu. Tempoe dulu banget rasanya. Kalau gelas begini ya, rasa airnya pasti adem banget. Mungkin jus nya dengan buah murni, jadinya tersaji gak full digelas, sedikit. 
Kalau jus timun, rata2 pasti udah tau rasanya. Tapi jus bengkoang bener-bener buat gw pusing. Yaaah untungnya bukan pesanan gw, tapi pesanan mereka berdua. 

Ini meja kita awalnya sebelum pindah ke meja yang lain. Maklum kami agak sedikit lasak. Homey banget kan, rasa-rasa makan di meja dapur aja hahaha....,,

Karena ngeliat meja yang lain lebih cozy, kita pun minta pindah sama mbak pelayannya yang begitu perhatian. Padahal kita waktu itu cuma berdiri2 gelisah, eeeh langsung disamperin buat nanya kita butuh apa.

Begitu siap makan, kita liat sana sini dan nemukan satu kamar khusus yang terbuka lebar. Banyak pernak pernik unique di dalamnya. Gw gak tau fungsinya apakah hanya untuk pajangan atau dijual juga.



So happy.....,, setelah kita selesai pukul 8 malam, ternyata di luar udah pada ngantri mobil mau masuk. Di dalam gak terasa juga meja sudah terisi full. Well... gw gak nyalahin tukang parkirnya lagi waktu itu, karena gw udah terasa gimana rasanya full parkir disini. Anyway.. thx Lidya, udah luangkan waktu buat bareng kulineran kita sabtu itu. From lunch until dinner. 

Oiya... buat yang pribumi, jangan heran kalau ke sini bakal ngeliat yang makan mata sipit semua. Maklum..mungkin info tempatnya masih belum tersebar luas sama kita-kita. 

See yaaa........................,,



Comments

  1. Wkwkwkwkw baru kebaca hampir 1 bulan kemudian hahaha niceee 👌

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaaah tega amat baru ngebaca Hahahahahahaha.. Padahal namanya udah disinggung2 disistu wkwkwkwkw

      Delete
  2. Saya hari ini lunch di soup today, keterlaluan kali service chargenya 20% + pb1 10%. Emang restaurant di hotel bintang 6?? Ac yah gak ada dan pakai kipas angin apakah service charge boleh 20% ??

    ReplyDelete
  3. Gila..service charge 20%+pb 10% ????? Gak jadilah...wa tertarik cuma pakai piring jaman dulu...kalo lauknya rasanya biasa aja....tp karena service charge + pb nya gitu....gak pengen kesana lg

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

RESTORAN KEMBANG TANJUNG MORAWA

Medan, 19 April 2019
Setiap hari aku itu selalu melewati Restoran Kembang pada saat pergi dan pulang kerja. Dari mulai penimbunan sampai dengan sudah jadi sekarang ini. Banyak simpang siur mengatakan tentang tempat ini. Dari mulai tempat permainan, atau ini adalah cabang Lembur Kuring atau cabang resto yang berada di wilayah sana juga. Apalagi ada kaum yang nyinyirin kalau restonya gak bakal rame karena ada penjual yang tidak elok di satu sejajaran Resto. Duh ya, Restonya segede gaban gitu diributin dengan penjual yang ada di sejejarannya. Dan ini tempat juga di tengah-tengah dengan tembok yang gagah. Aroma apapun gak masuk dan yang ada aroma masakan dia yang keluar sampe kemana-mana buat lapar. Ah itu percakapan orang sirik aja.
Dan pada saat sebelum Cheng Beng 2019, mereka langsung gubrak buka dengan nama Restoran Kembang Indonesia. Yang katanya satu group dengan yang di Medan. Duh aku langsung kepengen makan dan seret Thicka Perempuan sebagai salah satu partner kulinerku.

Lokasinya…

SEOUL GARDEN MEDAN

Ruko Mall Centre Point Medan 061-80510177
10nov2015 Kali ini kulineran sambil nebeng traktiran ultah nya @meueat. All u can eat ala2 Korea yang dulunya pertama kali buka di Sun Plaza Medan. Tahun ini mereka coba kembangkan sayap2 nya ke lokasi yang rame penduduknya, Ruko Mall Centre Point Medan. Kalau ke mall ini, gw rasanya berada di Hongkong karena kebanyakan keturunan @meueat disana daripada gw. Hehehehehehe....,,
Hari H ultahnya temen gw ini jatuhnya hari biasa so karena teringat Seoul Garden di Sun Plaza yang selalu rame, kita seharusnya gak terlalu khawatir gak dapet tempat. Fact : kita sampe sana dan bener-bener hanya kita yang kunjung, 1 tamu sebelumnya selang kami datang mereka juga pergi. Agak2 terasa kaku sih diruang kosong yang dingin, hanya ada aku kamu dan para pelayan. 
Nuansa berbeda sekali dengan yang di Sun Plaza.. Di CP suasananya terlalu terbuka dan luas sejauh mata memandang. Jadinya jika gak rame, rasanya kita jadi tontonan para pelayan. At least wa juga gak terla…

BENJOLAN DI BAWAH DAGU

Kalau yang namanya sakit tentu gak ada yang bisa menolak kehadirannya. Dan itu terjadi padaku setelah pemilu 17 April 2019 terlewati. Masih ingat dikepala saat beberapa hari setelah pemilu, aku doyan maen laptob sampe tengah malam sambil megganjalkan bantal ke leher. Selang tiga hari berlangsung, aku merasakan sakit di leher dibawah dagu dan kucoba meraba wilayah yang sakit dan ternyata ada benjolan di bawah dagu. Jantungku pasti berdetak kencang karena takut bendol apa ini. Dalam hati mungkin perlahan-lahan akan berkurang dan menghilang. Jadi tidak ada terpikirkan akan ke dokter periksa dan hanya mencoba searching di Internet saja untuk tau penyakit apa ini.

Ku coba beraktifitas seperti biasanya dan hangout bareng teman. Tapi sepertinya bendolan semakin besar dan mulai membuat leherku pegal dan terasa tercekik. Pikiranku makin resah dan semakin gencar mencari tau apa ini. Hal yang kurasakan saat itu tidak ada merasa perih di kerongkongan. Tidak ada ruam atau mata di bendolan. Hanya …