Skip to main content

DR'S KOFFIE


Jl. S. Parman No. 56 Medan

26sept2015
Tiap hari kelihatan selalu ramai. Walaupun dari dulu sering datang kemari, tapi hanya ngupi2 sambil chit chat doang di lantai II. Lama-lama kepengen juga ambil dinner disini buat ngerasain main course yang ada. Setelah liat menunya.. ternyata Rikyu seafood yang gak jauh dari cafe ini, udah gabung masuk di buku menu. Jadinya menu Drs Koffie lebih beragam. Naaah..buat yang vege, tersedia menu vegenya juga. 

Ruangan terbagi dua.. eh empat deh. Ada Lantai I dengan dua bagian juga outdor dan Indoor, begitu juga di lantai II. Jadinya buat para smokers yang mau dingin2 pake AC juga disediakan tempatnya. Cafe yang berada di sudut lampu merah s.parman ini selalunya gak pernah sepi pengunjung.
Liat-liat menu akhirnya kita pesan beberapa yang menarik hati.


Tomyam Fried Rice (41.5rb)****
Nah.. karena kita lapar banget, jadinya kudu pesan nasi. Kalo nasi putih kan terlalu formil, jadinya kita pilih nasi goreng. Pengen yang nendang di lidah tapi gak ribet congkel2 ayam. Jadinya kita pesan nasi goreng Tomyam. Nasinya oke loh.. ditanak pas dan dimasak kering. Bumbu tomyamnya juga kerasa. 

Fruit Cheese Quassadillas (39.5rb)****
This is the best for  me. Gw tawarin Lawya buat pesan dan coba menu ini juga. Waktu gw hangout dulu pernah pesan menu ini dan rasanya seger banget. Kali ini juga rasanya gak berubah, masih terasa fresh. Gak perlu repot2 makan pake sendok garpu. Cukup pake tangan aja mirip makan pizza. Oooh my.. enak banget. Hahahaha pas siap makan, gw baru tau Lawya ngerasa kurang banyak. Masing2 3 slice cukup donk ya... Hahahahaha

Laksa Salmon (35rb)***
Rasa kuahnya segar dan terasa potongan salmon2 kecil (gw gak terlalu suka salmonnya x ini). Walaupun kalo mie nya gak diangkat, mangkok terasa begitu flat. Hahaha... Untuk mengakhiri kekenyangan kita, gw rasa menu ini cukup berhasil.

In the end of time. Gw dan temen gw udah sibuk bicarain Paprika. Hahahaha sayang banget Drs Koffie gak gabung paprika. Suasana dan pelayanan cukup oke. Walaupun ruangan agak sedikit remang2 tapi kita tetap ngerasa cukup puas dengan dinner x ini.




Comments

Popular posts from this blog

RESTORAN KEMBANG TANJUNG MORAWA

Medan, 19 April 2019
Setiap hari aku itu selalu melewati Restoran Kembang pada saat pergi dan pulang kerja. Dari mulai penimbunan sampai dengan sudah jadi sekarang ini. Banyak simpang siur mengatakan tentang tempat ini. Dari mulai tempat permainan, atau ini adalah cabang Lembur Kuring atau cabang resto yang berada di wilayah sana juga. Apalagi ada kaum yang nyinyirin kalau restonya gak bakal rame karena ada penjual yang tidak elok di satu sejajaran Resto. Duh ya, Restonya segede gaban gitu diributin dengan penjual yang ada di sejejarannya. Dan ini tempat juga di tengah-tengah dengan tembok yang gagah. Aroma apapun gak masuk dan yang ada aroma masakan dia yang keluar sampe kemana-mana buat lapar. Ah itu percakapan orang sirik aja.
Dan pada saat sebelum Cheng Beng 2019, mereka langsung gubrak buka dengan nama Restoran Kembang Indonesia. Yang katanya satu group dengan yang di Medan. Duh aku langsung kepengen makan dan seret Thicka Perempuan sebagai salah satu partner kulinerku.

Lokasinya…

SEOUL GARDEN MEDAN

Ruko Mall Centre Point Medan 061-80510177
10nov2015 Kali ini kulineran sambil nebeng traktiran ultah nya @meueat. All u can eat ala2 Korea yang dulunya pertama kali buka di Sun Plaza Medan. Tahun ini mereka coba kembangkan sayap2 nya ke lokasi yang rame penduduknya, Ruko Mall Centre Point Medan. Kalau ke mall ini, gw rasanya berada di Hongkong karena kebanyakan keturunan @meueat disana daripada gw. Hehehehehehe....,,
Hari H ultahnya temen gw ini jatuhnya hari biasa so karena teringat Seoul Garden di Sun Plaza yang selalu rame, kita seharusnya gak terlalu khawatir gak dapet tempat. Fact : kita sampe sana dan bener-bener hanya kita yang kunjung, 1 tamu sebelumnya selang kami datang mereka juga pergi. Agak2 terasa kaku sih diruang kosong yang dingin, hanya ada aku kamu dan para pelayan. 
Nuansa berbeda sekali dengan yang di Sun Plaza.. Di CP suasananya terlalu terbuka dan luas sejauh mata memandang. Jadinya jika gak rame, rasanya kita jadi tontonan para pelayan. At least wa juga gak terla…

BENJOLAN DI BAWAH DAGU

Kalau yang namanya sakit tentu gak ada yang bisa menolak kehadirannya. Dan itu terjadi padaku setelah pemilu 17 April 2019 terlewati. Masih ingat dikepala saat beberapa hari setelah pemilu, aku doyan maen laptob sampe tengah malam sambil megganjalkan bantal ke leher. Selang tiga hari berlangsung, aku merasakan sakit di leher dibawah dagu dan kucoba meraba wilayah yang sakit dan ternyata ada benjolan di bawah dagu. Jantungku pasti berdetak kencang karena takut bendol apa ini. Dalam hati mungkin perlahan-lahan akan berkurang dan menghilang. Jadi tidak ada terpikirkan akan ke dokter periksa dan hanya mencoba searching di Internet saja untuk tau penyakit apa ini.

Ku coba beraktifitas seperti biasanya dan hangout bareng teman. Tapi sepertinya bendolan semakin besar dan mulai membuat leherku pegal dan terasa tercekik. Pikiranku makin resah dan semakin gencar mencari tau apa ini. Hal yang kurasakan saat itu tidak ada merasa perih di kerongkongan. Tidak ada ruam atau mata di bendolan. Hanya …