Skip to main content

KULINER PADANG PART ONE


12 Desember - 20 Desember 2015
Begitu tiba di Minangkabau Padang, gw melihat hamparan luas lautan. Dipinggirannya terlihat pulau2 kecil yang juga dijadikan objek wisata oleh masyarakat disana. Tapi perjalanan kali ini gw gak kunjung tempat2 wisata, hanya memikirkan isi perut.  
Begitu tiba gw langsung menuju tempat makan mie ayam Omasemi. 

Kalau dari hunting Instagram, kelihatan tempat cozy dan makanan terlihat lezat. So kita langsung bergegas ke wilayah Jati Baru Padang. Sampai di tujuan ternyata hanya halaman rumah yang disusun pondok dan kursi2 no AC. Oke sih gak masalah selama rasa makanannya sesuai di lidah.  Kita tetap masuk ke dalam dan memesan menu idolanya. 

Mie Ayam Bakso 17rb** Kelihatannya sih sedap betul ya. Mie yang mengkilat dan taburan ayam yang menggiurkan. Bisa sih dikategorikan lumayan, asal kuahnya disajikan dalam keadaan panas total dan bukan hangat2 kuku. Kalau untuk dihabiskan sih gw masih sanggup, namanya juga mie hehehehe. Omasemi ini lumayan ada pengunjung loh dan terkenal di antara ibu2 anak sekolahan. Malah sering dijadikan menu makan di sekolahan. Gw taunya sih karena ponakan gw school di SD Al -Azhar Padang sana. Dan kenal ini juga dari ponakan gw sendiri. 

Malamnya gw gak hunting diluar, tapi kangen makan nasi goreng Aceh yang ada di seputaran Tabing Padang. Bungkus donk pastinya. Soalnya makan disana males banget, secara Open Air. Lagian juga udah capek coz dari airport langsung berkelana mall sana sini (mall gak dibahas).

Nasi Goreng Aceh 12rb*** Aneh ya....jauh2 ke Padang, tetap beli Nasi goreng Aceh. Tetep beda donk rasanya, kan yang masak orang awak juga. Lagian disini nasinya lebih bebulir, beda dengan beras Medan yang agak pulen. Jadinya lebih sedap kalo dimasak nasi goreng. Nasi goreng Aceh ini masih di seputaran Tabing. Kalau dari kota Padang selusuri aja jalan sampe ngelewati simpang pasar tabing, langsung cus ketemu di deretan sebelah kiri. Cuma kede satu2nya koq yang jualan serba Aceh. Eh disini mie Acehnya juga lumayan mantap loh, hanya saja gw gak kesempatan buat makan.

Next hari ke 2, gw coba kunjung ke Pantai Carolina. Gw baca di blogger orang sih katanya ni tempat oke punya buat duduk2 santai sambil menikmati air kelapa. Tapi sayang,.. keinginan tidak sesuai dengan kenyataan. Sepanjang jalan dan sampai di tempat, kita selalu ditemani dengan riuhnya hujan. Untung aja masih sempat poto2 walau berkali2 ngelap layar kamera yang kena tetesan ujan. 

Pantai Carolina *** Mungkin kalo gak hujan, tempat ini lumayan asyik buat duduk2 dibawah pohon rindang. Hanya saja isi blogger yang menyajikan pariwisata disini sedikit mengecewakan. Gw gak nemu tampat makanan seafood didalam sini. Hanya ada satu kede yang hanya menyajikan pop mie. More better ke Danau Singkarak yang banyak makanan. Biaya masuk per orang 10rb dan per mobil 10rb. Sebenarnya sih ni tempat cocok buat anak-anak muda. Soalnya bisa nyebrang ke beberapa pulau pilihan. Malah katanya ada snorkeling di pulau2 kecil tersebut.
Karena hujan gak juga berenti dan perut udah mulai kruyuk2, akhirnya kamipun keluar mencari rumah makan for lunch.

Eh pernah dengar lagu Teluk Bayur kan?? Naaah untuk sampai kesini, kita melewati pelabuhan teluk bayur.  Gw hanya ketangkap poto ini, soalnya lagi repot di mobil trus dikabari kalo lagi melewati teluk bayur. Hahahaha....
Nah ..pas pulang kita nemuin rumah makan yang lumayan rapi dan bersih, gak jauh dari Pantai Carolina, pas di depan mesjid. Rumah Gulai Kapalo Ikan (kalau gak salah).

Diantara semua rumah  makan, ini yang paling rasional bentuknya. Soalnya gw suka makan di tempat yang terang benderang. 

Rumah Makan Gulai Kapalo Ikan *** Sedap nih dingin-dingin makan nasi Padang. Walaupun spesialisnya kepala Ikan, tapi diantara kita gak ada yang makan. Kalo gw cuma sentuh sepiring rendang daging. Nah belinya bukan perpotong tapi sepiring. Kelihatan ada 2 daging tapi ternyata 1 beneran daging dan 1 hanya gumpalan lemak. Jadinya yaaaaa harus makan sepiring lah. Keripik udangnya juga sedap kriuk2. Gw sampe tamboh2 deh makannya.

Naaah setelah makan ..kita balik lagi ke kota Padang, pulang istirahat. Dalam perjalanan pulang, karena lagi musim duren, kita mampir deh beli duren dan pulut. Makjang...sedap x ah hidup ini. 
Beli pulutnya di daerah dekat2 Hotel Grand Zuri. Pulutnya lembut banget dan wangi. Kalo duren ya dimana-mana sepanjang jalan juga banyak jual. Si jual pulutnya sih ada juga jual beberapa duren, tapi kita gak beli disitu, soalnya kelihatan rata2 udah masuk angin.

Hari ke 3, gw harus antar mamak gw ke airport buat balik bentar ke Medan. Tapi sebelumnya mau poto2 dulu di tempat2 yang diperbaharui di Padang.
First kita ambil gambar di Masjid besar yang baru dibangun Masjid Raya Sumatera Barat. 
Kalau di gambar, masjidnya kelihatan kecil tapi beneran loh gede banget. Pasti bakalan cantik dan megah kalo udah jadi.

Nah..ini penampakan wilayah pantai Padang yang baru..Desember 2015. Biasanya di daerah sini banyak warung2 seafood berjejer. Jadinya katanya lama2 pantai jorok karena sampah dimana2.. Lebih kelihatan segar disini. 

Nah.. sekarang sepanjang pantai Padang bersih. Kalo disini udah jarang yang gunakan buat mandi2. Biasanya cuma dipakai buat menyisir pantai aja. Gw gak tau sih.. tapi emang pantai padang ini berbahaya..tarikan arusnya kuat plus tanahnya gembur banget. So kaki begitu kena ombak langsung masuk beberapa cm ke dalam pasirnya. 
Tapi gw tetap rindu masa2 lihat pantai sambil makan indomie di tenda2. Kalo sekarang warungnya dipindahi ke seberangnya dan mengelilingi kolam buatan. Jadi makan Indomie sambil mandang kolam hehehe.

Udah capek poto sana sini dengan udara Padang yang begitu tajam. Kita akhirnya on the way menuju Minangkabau Airport. Mamak agak delay naik Sriwijaya Air, jadinya kita santai2 duduk di California Fried Chicken (CFC)

Kalau dulu gw paling doyan makan CFC. Menunya pun yang gw pesan itu2 aja. Alpukat dan Pie Apple. Tapi sekarang di Medan udah gak musim lagi CFC, terbelakang dibandingkan KFC, MCD dan Texas. But different here, CFC lebih dihargai dan rasanya juga mantap, still fresh.

Hari ke 4 Hujan lebat di Padang pagi2 dan gw kelaparang banget. Alhasil demi si perut gw coba pergi beli sarapan. Hujan-hujanan gw beli Lontong Padang (wajib makan). Gak jauh2 koq, cukup ke wilayah pajak Tabing aja, pastinya di dekat2 kios si penjual beras.

Lontong Padang *** Gw mintanya pake kuah tauco biar sesuai sama lidah gw. Kalau di Padang tetap pake Ketupat bukan lontong. Ini sedap loh, beda tipis aja dengan Medan punya. Hahahaha.. harusnya pesan yang real ya. Tapi takut gak kemakan. Tapi ini still namanya Ketupat Padang.

Nah... siang hari, kami meluncur ke sebuah cafe yang sering diliat sama kk gw tiap harinya. Tapi dia gak berani coba. Takut gak enak. Cafe Mama Oky ini berlokasi di Jalan Damar 2 Padang. 

Tempatnya tersedia Smoking & Non Smoking. Tentu aja kita langsung uber ruangan ber AC, soalnya cuaca di Padang kan tajam banget. Kunjungan pertama kami di manjakan dengan kebersihan, pelayanan yang baik dan makanan yang enak... 


Nasi Goreng Kambing 25rb **** Gara-gara nasi goreng ini nih makanya si kk ajak gw ke cafe ini. Kepengen makan kambing katanya. Hahahahaha... Nasi goreng Kambing disini benar2 lezat. Bumbu nasi gorengnya yang meresap ditambah rasa kambing yang khas. Gak ada bau kambingnya kok.. Kayaknya udah dimandiin dulu sebelum di potong hehehehe..


Nasi Goreng Pempek 25rb *** Kalau yang ini hampir sama sih enaknya. Cuma 1 level dibawah nasi goreng kambing. Kayaknya bumbu nasi gorengnya sama, hanya yang berbeda topping ny aja. Nasi goreng ini pake lauk pempek Adaan. Adaan nya lembut dan gurih. Tapi sayangnya, saat kita kunjung untuk yang kedua kali dan langsung memesan Pempek Adaan doank seharga 20rb/porsi bener-bener mengecewakan. Gw gak ngerti gimana bisa begitu, yang pasti makanannya terasa busuk dan tidak bisa dikonsumsi. Walaupun gak diganti dengan yang baru dan juga gak potong harga, paling gak minta maaf deh kemaren merekanya udah kerasa cukup. Ya berharap kedepannya lebih menjaga kualitas makanannya, soalnya kan tu Pempek spesialis mereka


Nasi Goreng Spesial 30rb *** Nah ini juga hampir sama rasanya dengan yang pempek. Bedanya spesial karena gunai cumi2, ayam dan telur. Komplit deh gizinya hahahahaha...


Coffee Mochacino 25rb **** Bagi yang suka coklat, minuman ini cocok banget. Paduan sedikit kopi dan coklat yang kuat banget. Seger banget, beneran deh this is highly recommended.


Coffee Vietnam Drip 16rb **** Awalnya gw sempat ragu pesan minuman beginian. Apalagi tulisan carakter cafe nya identik pempek. But anyway.. coba apa salahnya. Ternyata ..well done.. kopinya terasa banget di olah dengan baik. Bukan shasetan atau giling asal2an. Gw sih gak ngerti tapi kalo udah cicipin gw sedikit tau yang mana kopi asal2 buat. 

Ice Es Teler 15rb *** Jangan pikir gw yang gak pande nulis nama menu. Tapi emang begitu tulisan di bill nya. Nah es telernya isinya lucu loh... ada pulut hitam, pepaya dan macam ragam yang berbeda. Kalo dari rasa sih lebih cenderung mirip es campur hehehehe.. 

Next day.. gw ke Andalas Mall buat hunting memory card. Soalnya pic di hp udah penuh banget. So setelah jalan2 kita singgah bentar ke stan2 disana buat sekedar minum dan cicipin snack.

Udah capek nemenin ponakan maen game, minum beginian co cok bingits... Di menu ada yang dua versi, yang buah asli atau yang bubuk.. Gw prefer buah asli donk lebih kerasa segernya. Harga sih gw udah lupa hahahaha.. maklum bill sangkin banyaknya terbang kesana kemari. O..iya maunya tingkat kemanisan udah bisa ditaruk via request. Soalnya pesanan gw manis banget. Gw keblenger jadinya.


Nah di Padang juga ada yang trendi kekinian. Freezy Waffle dan rasanya gak kalah sama yang lagi trend di medan. Crispy nya dapet dan paduannya sedap. Mungkin masih belum berani yang aneh2 modelnya. Masih coba2 marketnya. 

Malemnya setelah santai2 di rumah, gak fair rasanya kalo gak coba nasi goreng pete di Padang ini. Kebetulan banget nih, di dekat rumah ada yang jualan nasi goreng pete. Petenya seger2 loh hahahahha...

Nasi Goreng Pete harga gak sampe 15rb deh, gw lupa. Nah lu bisa bayangkan rata2 telurnya gosong begitu yak bentuknya. Mereka suka yang kering2 nampaknya. Eiits beli nasi goreng pete, tapi gw gak makan pete nya lo. Petenya gw pinggiri2in kesamping. Hahahahaha....nah apa guna cobak makan begitu.

Oke..next day, woke up early mornink....soalnya mau ke GOR disana. Ada tempat makan tenda2 yang sajikan beragam makanan spesial daerah sana dan menu2 sarapan yang biasa.

Nah..makan disini tuh mirip kayak ke Merdeka Walk. Begitu datang kita di kerumunin para penjual. Kita tinggal pilih mau makanan dari kios mana. Maka dialah yang berkuasa di pesanan berikutnya. Kecuali di kios dia gak ada menu yang mau kita pesan, baru kita bisa ke kios lainnya. Siapa cepat dia dapat. Hahahahhaha...

MieNas (Mie Nasi Goreng) **** Kalau gak makan mienas ini di Padang kayaknya gak pas deh. Berhubung di GOR puncaknya lokasi makanan. So gw putuskan sarapan dengan MieNas. Makanan ini gabungan antara Mie + Nasi goreng yang disatukan. Pastinya dari Indomie gorenglah, ya pasti sedap. 


Es Teh Talua *** alias Es Teh Susu Telur, bahasanya aja yang agak beda. Tapi anyway packaging juga beda. Kalo biasanya di Medan ya penuh dan atasnya berbuih keluar dari gelas. Kalo ini buihnya di sisi2 dan isinya gak full. Mungkin seberannya enak, tapi gw gak dapat feel rasanya karena ponakan gw masukin semua jeruk nipis dan jeruk manis ke dalam minumannya. So rasanya so orange...so egg so asem.. so so lah pokoknya. Tapi must try yaaa..buat penambah stamina. 

Nah... sepulangnya dari GOR kita sambilan beli makan siang Nasi Padang di daerah Pondok. Katanya terkenal rumah makan ini. Namanya Ruma Makan Pagi Sore. Gak tau kenapa Pagi dan Sore ya...bukannya Siang Malam. Banyak yang bilang kalo ayam dan dendeng disini bisa dijadikan oleh2 dan mereka memang punya packingan khusunya. Udah sering lah ceritanya begitu kata mereka.
Tapi kali ini wa kurang beruntung untuk dijadikan oleh2. Masalahnya mereka tutup dari Kamis sampe Minggu karena ada acara waktu itu. Sedangkan gw pulangnya minggu. So cant la... so sorry to my frend Meueat. Next deh gw belikan.
Jadinya penasaran, beli deh Nasi bungkusnya pake ayam goreng kebanggaan mereka.

Harganya hampir sama dengan Nasi Garuda. So mahal untuk ukuran Nasi bungkus. Daun pisangnya kayaknya di kukus, so aroma daun nya kerasa banget. Bagi gw sih biasa aja hehehehe.. Masih the best Nasi Padang Gumarang di Medan. Nah itu dia ayam goreng yang sering dijadikan oleh2. Ayam kampung yang lembut. Jadi gak bakal cukup kalo makan cuma pake 1 ayam. Nah.. kalo dipacking mereka sediakan yang setengah mateng. Jadi kudu di goreng lagi kalo mau dimakan. 

Makan malam udah mainstream banget yang nasi2, jadinya gw pilih yang lontong2 hahaha sama aja ya. Habisnya begitu ditanya mau dinner apa malam. Sumpe waktu itu gw udah eneg banget. Nah.. begitu disebut Sate, gw langsung semangat. Beli sate nya gak jauh2, dekat2 aja. Dan ada Sate Padang yang cukup terkenal disana. Namanya Sate Bahagia (daerah Tabing).

Kelihatan seperti Sate Kacang ya, but this is actually sate Padang alias Sate Bahagia. Disana ya mana ada namanya Sate Padang hahahahaha....Daging sapi nya agak kemerahan ya, sekilas jadi mirip sate babi. Hehehehe.. gak lah ini beneran daging sapi. Harganya cuma 15rb doank koq.

Well.. untuk sementara.. ini dulu deh di post. Anggap aja part One. Masih ada beberapa hari lagi yang mau di share. So daripada gw keblinger.. mending cut off sementara dan bakalan nyusul di Part 2... c u





Comments

Post a comment

Popular posts from this blog

RESTORAN KEMBANG TANJUNG MORAWA

Medan, 19 April 2019
Setiap hari aku itu selalu melewati Restoran Kembang pada saat pergi dan pulang kerja. Dari mulai penimbunan sampai dengan sudah jadi sekarang ini. Banyak simpang siur mengatakan tentang tempat ini. Dari mulai tempat permainan, atau ini adalah cabang Lembur Kuring atau cabang resto yang berada di wilayah sana juga. Apalagi ada kaum yang nyinyirin kalau restonya gak bakal rame karena ada penjual yang tidak elok di satu sejajaran Resto. Duh ya, Restonya segede gaban gitu diributin dengan penjual yang ada di sejejarannya. Dan ini tempat juga di tengah-tengah dengan tembok yang gagah. Aroma apapun gak masuk dan yang ada aroma masakan dia yang keluar sampe kemana-mana buat lapar. Ah itu percakapan orang sirik aja.
Dan pada saat sebelum Cheng Beng 2019, mereka langsung gubrak buka dengan nama Restoran Kembang Indonesia. Yang katanya satu group dengan yang di Medan. Duh aku langsung kepengen makan dan seret Thicka Perempuan sebagai salah satu partner kulinerku.

Lokasinya…

SEOUL GARDEN MEDAN

Ruko Mall Centre Point Medan 061-80510177
10nov2015 Kali ini kulineran sambil nebeng traktiran ultah nya @meueat. All u can eat ala2 Korea yang dulunya pertama kali buka di Sun Plaza Medan. Tahun ini mereka coba kembangkan sayap2 nya ke lokasi yang rame penduduknya, Ruko Mall Centre Point Medan. Kalau ke mall ini, gw rasanya berada di Hongkong karena kebanyakan keturunan @meueat disana daripada gw. Hehehehehehe....,,
Hari H ultahnya temen gw ini jatuhnya hari biasa so karena teringat Seoul Garden di Sun Plaza yang selalu rame, kita seharusnya gak terlalu khawatir gak dapet tempat. Fact : kita sampe sana dan bener-bener hanya kita yang kunjung, 1 tamu sebelumnya selang kami datang mereka juga pergi. Agak2 terasa kaku sih diruang kosong yang dingin, hanya ada aku kamu dan para pelayan. 
Nuansa berbeda sekali dengan yang di Sun Plaza.. Di CP suasananya terlalu terbuka dan luas sejauh mata memandang. Jadinya jika gak rame, rasanya kita jadi tontonan para pelayan. At least wa juga gak terla…

BENJOLAN DI BAWAH DAGU

Kalau yang namanya sakit tentu gak ada yang bisa menolak kehadirannya. Dan itu terjadi padaku setelah pemilu 17 April 2019 terlewati. Masih ingat dikepala saat beberapa hari setelah pemilu, aku doyan maen laptob sampe tengah malam sambil megganjalkan bantal ke leher. Selang tiga hari berlangsung, aku merasakan sakit di leher dibawah dagu dan kucoba meraba wilayah yang sakit dan ternyata ada benjolan di bawah dagu. Jantungku pasti berdetak kencang karena takut bendol apa ini. Dalam hati mungkin perlahan-lahan akan berkurang dan menghilang. Jadi tidak ada terpikirkan akan ke dokter periksa dan hanya mencoba searching di Internet saja untuk tau penyakit apa ini.

Ku coba beraktifitas seperti biasanya dan hangout bareng teman. Tapi sepertinya bendolan semakin besar dan mulai membuat leherku pegal dan terasa tercekik. Pikiranku makin resah dan semakin gencar mencari tau apa ini. Hal yang kurasakan saat itu tidak ada merasa perih di kerongkongan. Tidak ada ruam atau mata di bendolan. Hanya …